Kamu atau Dia ?

aku+kamu+diaDAN CINTA

“Sekarang kita sahabatan ya”

Kata itu yang selalu terngiang-ngiang dalam hati gua ketika gua masih duduk di bangku SMP.. Gua dan Nadya itu teman satu SMP dari SD yang berbeda,awalnya waktu itu kami masih anak baru di SMP di kota gua. Ketika mau pulang kerumah, gua nggak tau mau pulang dengan siapa,tepat waktu itu juga teman satu SD gua di jemput sama nyokab mereka. Terpaksa deh gua pulang sendirian. Tiba-tiba ,gua ngeliat anak perempuan lagi jalan sendiri menelusuri jalan mau kedepan. Eh, gua panggil aja dia dan gua pun ajak dia ngobrol hingga sampai di perempatan tempat gua cari angkot untuk pulang.

Waktu orientasi pun kami lewati bersama,walau pun kami berbeda kelas tetapi kami selalu saling mendukung untuk tetap bertahan saat melewati hari-hari sebelum kami di sahkan menjadi siswa baru di smp di kota gua.. Setelah waktu Orientasi selesai kami selalu pulang bersama dan terkadang gua selalu nyempatin diri untuk main kerumahnya. Waktu berjalan begitu cepat. Ketika gua tahu gua nggak masuk sepuluh besar lagi gua sedikit kecewa tapi gua masih bersyukur sebab waktu itu gua selalu di beri semangat oleh sahabat gua tercinta. Mulai dari sana gua termotivasi untuk selalu belajar untuk mengejar kegagalanku. Orangnya emang selalu bisa bikin orang lain semangat lagi,dia orang nya baik. Memang terkadang ada saatnya  dimana kita butuh waktu sendiri untuk menerenungi apa saja kesalahan kita sendiri. Tetapi, tidak untuk sahabat gua ini, dia selalu ada waktu untuk gua di mana gua dapat kabar baik maupun buruk sebab bagi gua dia orang yang nggak pernah marah selama aku kenal dia. Maka dari itu aku sampai sekarang nggak mau marah karena aku pingin selalu ingat kenangan gua sama sahabat gua itu.

Waktu itu kelas gua sama sahabat gua sih lagi ada pelajaran olahraga bareng. Eh,tiba-tiba nggak tahu dalam rangka apa sahabat gua itu kanyaknya ngomel berlebihan nggak seperti biasanya. Ternyata dia sedang membahas  tentang cowok tepatnya kakak kelas kami. Kayaknya lagi ada perang mulut gitu sampe-sampe tiap ketemu pasti ada-ada aja kata-kata yang keluar dari mulut dia. Gua sih nggak mau terlalu ikut campur dalam masalah ini. Ketika pulang sekolah gua rencananya mau langsung pulang ke rumah. Tapi, dia ngebet banget minta gua untuk datang kerumahnya . ketika dalam perjalan pulang gua dan sahabat gua ketemu sama kakak kelas yang resek itu. Gua kirain mereka mau adu mulut lagi. Tiba-tiba Suasana menjadi hening seperti mereka nggak punya masalah lagi. Gua sih heran ngeliat tingkah mereka berdua,dalam pikiran gua pasti ada apa-apanya di antara mereka. Ketika di perempatan gua beranikan diri untuk bertanya pada sahabat gua. Apa sih yang terjadi sebenarnya antara mereka.

“eh, tumben luh nggak adu mulut dengan dia ?” (sambil melirik kakak kelas itu dari kejauhan). Tanya gua sama sahabat gua.

“gapapa, lagi mau diem aja” jawab sahabat gua dengan nada yang agak melemah.

“luh, sehat-sehat aja kan ? nggak sakit kan ? atau jangan-jangan luh kesambet ?”

“enggak ah, biasa aja.” Jawabnya dengan singkat.

“ini bener Nadya kan ? tumben nggak adu mulut lagi ,nggak kayak biasanya deh.”

“hhee,ntar gua certain di kamar. Sekarang cepet jalan.” Jawabnya.

Ketika di perjalanan gua agak aneh melihat tingkah sahabat gua sebab gua perhatiin dari awal perempatan dianya diem gitu dan pas gua tanya lagi dia malah balas senyum gitu sama gua. Ketika sampai di kamarnya, dia langsung mengambilkan gua secangkir es gitu. Tumben-tumbenan dia baik sama gua ,biasanya juga gua sendiri yang ambil minuman dari kulkas. Ketika di mulai ceritanya dia bilang gini sama gua

“Mal, luh jangan ngakak ataupun tercengang ya setelah aku kasih tahu kamu soal ini.” Pintanya sama gua.

“iya,cepetan deh . gua mau pulang nih. Takut kehujanan ntar di jalan ,liat aja langit udah mendung gitu.” Jawab gua

“Mal,gua udah jadian sama Dia”

“dia siapa ? dia kakak kelas yang resek itu ? atau temennya ?”

“iya, dia yang resek itu” jawabnya dengan singkat.

“sumpah luh,demi apa sih luh bisa jadian sama tuh orang.”

“sumpah demi apa aja deh,liat ini handphone penuh dengan smsan kami berdua”

“hhaha,pantesan aja di perempatan tadi luh aneh gitu. Selamat ya,semoga langgeng sampe akhir. Amin” jawab gua.

Dengan senyuman yang cetar membahana keluar dari mukanya. Beberapa menit kemudian gua memutuskan untuk pulang kerumah. Ketika sampai di rumah gua di tanya sama nyokab gua.

“dari mana saja jam segini baru pulang ?” tanya nyokab gua

“tadi di ajak Nadya mampir kerumahnya sebentar,lagian dia mau cerita” jawab gua

“lain kali kalau pulang sekolah langsung pulang kerumah. Jangan keluyuran kayak anak ayam saja” jawab nyokab gua dengan wajah yang sedikit memerah.

“iya. Tapi kan tadi dia yang ngajak main, nggak enaklah di tolak begitu aja lagian kan tadi hujan sekalian berteduh dulu di rumah Nadya.” Jawab gua.

“iya,tapi kan kamu bisa datang lain waktu jangan tiap hari kerumahnya. Emangnya nggak ada orang tuanya apa ? enggak malu apa datang keruma h irang terus ?”

“ya,sudah lah” Singkat gua menjawab.

Setelah itu gua langsung ke kamar dan merasa bad mood banget karena gara-gara pulang telat di tambah kena marah nyokab juga. Tiba-tiba terdengar suara deringan handphone. Ternyata ada no baru di handphone gua. Ketika gua angkat nggak ada suara,ya sudah langsung gua matiin dari pada ngabisin pulsa orang yang nggak gua kenal mendingin gua tutup aja teleponenya.

Keesokkan harinya gua pergi ke sekolah ,tiba-tiba di depan gerbang gua ketemu sama teman satu kelas nya pacar Nadya yang sok keren itu. Tiba-tiba dia mencibir dia dari belakang, gua sih kaget melihatnya. Udah nggak kenal sok kenal juga ,huh. Resek banget sih piker gua dalam hati. Masa bodoh amat mah,dia juga bukan siapa-siapa gua lagi. Ketika gua melewati kelasnya dia langsung ngetawaiin serta mencemooh gua bersama teman-temannya. Langsung ambil langkah gua untuk berlari untuk menghindar dari mereka. Ketika sampai di depan kelas gua langsung mencari Nadya,ternyata dia belum datang. Lima menit sebelum bel berbunyi orang yang ku tunggu-tunggu ternyata sudah datang.  Langsung gua samparin Nadya.

“hei,luh dari mana aja ? jam segini baru datang padahal rumah dekat sini juga”

“gua bangun kesiangan coy, mana tadi gua naik ojek berangkat kesekolah karena bokap gua udah pergi menghantar adik gua.”

“coba luh ada pagi tadi, gua kesel banget sama dia pagi-pagi udah bikin masalah aja sama gua”

“santai aja dong tuh muka,emangnya siapa dia itu ?”

“itu temen pacar mu,siapa tuh namanya yang nggak penting bangetbuat gua”

“oh,kak Dila. Emang nya dia ngapain aja sampai bikin kamu kesel begini “

Tiba-tiba percakapan terputus karena bel masuk telah berbunyi.

“ntar istirahat gua ceritaiin semuanya sama luh,sekarang saatnya masuk kelas dulu. Bye”

“oke”

Ketika guru sedang menjelaskan ,tiba-tiba ada murid yang masuk ke dalam kelas. Ternyata kak Andi,dia sedang mengabsen siswa yang tidak masuk kelas. Eh, ternyata muncul di belakangnya orang yang bikin menjengkelkan tak lain orang yang bikin gua hampir naik darah tadi pagi.

“ngapain luh kesini ? dasar setan yang gentayangan dimana-mana.”

“hei,jaga tuh mulut,suka-suka gua dong. Masalah buat luh ?”

“masalah banget karena luh masuk ke kelas gua”

“hah ? kelas luh ? ini kan kelas yang di buat oleh sekolah bukan punya luh ya.”

“is dah,sudah pergi sana bikin kesel saja dari tadi. Dasar kakak kelas resek sedunia.” Sambil mencibir ke arahnya

“awas yah luh kalau masuk ke kelas gua,gua kerjain abis-abisan luh.”

“coba aja kalau berani. Wekkz :P”

Mereka pun meninggalkan kelas kami. Ketika mereka keluar dari kelas bel istirahat pun berbunyi.

Ketika gua mau ke kantin tiba-tiba ada yang memanggil ku dari belakang dan ternyata orangnya itu kak Andi.

“hei,ada salam tuh dari Dila”

“Dila ? anak mana sih ?”

“itu kakak kelas yang kamu bilang resek itu “

“ ohh, dia. Nggak cukup apa udah bikin kesal di tambah berita yang nggak bener juga”

“terserah kamu dah, gua cumin ngasih tahu doang”.

Tiba-tiba teman gua datang dari pojok kantin dan membawa makanan dan minuman untuk gua.

“ini untuk mu,ambil saja dan makan. Ini gratis kok ,ini makanan dari fans kamu sendiri.”

“siapa ? kok orang hari ini aneh banget sih”

“sudah cepat habisin tuh makanan ,jangan banyak bacot . ntar kapan-kapan gua cerita sama luh tentang ini. Sekarang bukan waktu yang tepat menceritakan ini semua pada kamu.”

“ambil saja ini buat luh, gua nggak lapar lagian kalau gua laper gua bisa beli makanan sendiri kok. Nggak usah pakek cara ini juga kali, misterius banget sih. Makasih bilangan sama fans gua tapi gua nggak senang dengan caranya begini.”

Langsung gua menuju ke arah kelas dan duduk di depan kelas. Ketika itu jam belajar nggak seaktif kayak biasanya karena sekolah gua lagi mengadain lomba antar kelas. Maka dari itu gua bisa bebas nggak belajar. Tepat jam 12 siang gua langsung pulang kerumah tanpa menunggu Nadya karena oom gua sudah menunggu di depan.

Kian hari kak Andi sering sharing tentang hubungan dia sama Nadya apalagi kalau dia lagi ada masalah sama sahabat gua. Tepat pada waktu itu juga gua lagi PDKT sama temannya. Siapa lagi kalau bukan kak Dila. Gua aja nggak nyangka bisa dekat ini sama dia padahal gua paling sebel ngeliat dia apa lagi dengan tingkah laku konyolnya yang bikin ilfil orang, huhu..

Tepat bulan desember,gua jadian sama dia. Pas pulang sekolah gua pulang bareng sama dia sementara di belakang gua ada sahabat gua sama kak Andi. Jadi di bilang double date gitu sama teman-teman gua mau pun kakak kelas yang lain ketika melihat kami yang pulang bareng.

Hari berganti hari, nggak kerasa sudah berapa minggu gua sudah punya hubungan sama kak Dila. Tepat di tanggal yang sama gua sudah merasa nggak nyaman serta nggak punya feel lagi sama dia karena semakin hari tingkahnya nggak karuan gitu ,makin hari makin bête aja ngeliatnya apalagi gua ngeliat isi pesan di handphone nya ketika dia BBMan sama sahabat gua dengan kata-kata romantis gitu. Dan Sampai jam 21.10 WIB gua mutusin untuk break sama dia. Ketika kami sudah break semuanya berbeda ,apa lagi kalau di sekolah jika ketemu pasti sudah buang muka duluan sampai-sampai cari jalan lain agar nggak ketemu pas di jalan. Keadaan y ang biasa pulang bareng sekarang sudah pulang sendiri ,apa lagi Nadya selalu pulang sama kak Andi tambah bikin bête aja.

2 minggu kemudian aku nngak melihat Nadya pulang sama kak Andi. Nggak biasa dia pulang sendiri pikirku dalam hati. Atau jangan-jangan dia putus dengan kak Andi.

“eh, luh putus yah sama kak Andi ? tumben nggak pulbar ? biasanya nempel terus tuh kayak perangko “

“sudah deh nggak usah bahas dia lagi,haram hukumnya nama itu.”

Suasana hening seketika. sepertinya Nadya sedang menutupi sesuatu dari gua kayak ada yang di rahasiakan gitu mulai dari tinggakhnya yang aneh hingga terkadang dia marah tanpa sebab gitu sama gua . Tapi gua menganggp semuanya dalam keadaan baik-baik saja. Waktu terus berlalu,tepat 2 minggu gua putus dari mantan gua ternyata ketika pulang sekolah gua nggak ngeliat Nadya yang biasanya menunggu di depan gerbang ternyata tidak ada. Ketika gua pulang sendirian gua ngelihat dia pulang bareng sama mantan gua ,ciri-cirinya sih kayak orang pacaran gitu tapi tanpa di sadari mereka nggak mengetahui keberadaan gua yang sedang berada di belakang mereka.

Satu minggu pun terlewati,ternyata Nadya nggak mau cerita ini semua dengan gua. Gua baru mengetahui apa yang sebenarnya dia tutupi dari gua selama ini. Gua masih tetap menunggu apakah dia akan cerita ini semua kepada ku atau gimana pokoknya gua nggak mau tahu dan nggak mau ikut campur urusan mereka. Ketika bel pulang pun berbunyi gua sengaja untuk mengikuti mereka dari belakang, pas sampai di perempatan jalan gua pura-pura kesandung dan air minuman yang gua bawa jatuh tepat di atas sepatunya.

“oh,maaf gua nggak sengaja” sambil menundukkan kepala.

“eeeee…iya-iya. “ jawabnya dengan terbatah-batah

“oh, Nadya. Maaf banget ya Nad, gua nggak sengaja. Kalian lagi ngapain, kayak lagi ngobrol asik tuh. Ikutan dong,boleh kan ?”

“eeehmz, nggak juga tuh biasa aja. Empzz, boleh kok.”

“nggak ah, takut ganggu nanti. Dah duluan ya ,bye”

“iya” jawabnya

Setelah gua ketemu mereka gua bisa menarik kesimpulan bahwa Nadya memang punya hubungan istimewa sama mantan gua. Akhir-akhir ini kak Andi selalu mencari cara agar dia bisa balikkan sama Nadya.  Ketika hari libur pun tiba, handphone gua pun bergetar ternyata ada sms dari kak Andi dan dia menceritakan bahwa Nadya pernah jadian sama kak Dila. Langsung gua telpone dia,sepanjang percakapan di telephone  dia menceritakan itu semua. Setelah gua akhiri percakapannya gua langsung nelpone Nadya dan ternyata dia baru mengakui bahwa dia pernah pacaran sama kak Dila dan sekarang sudah menjadi mantan. Tetapi gua nggak mau ngambil maslah cumin gara-gara mantan sama lagian gua berfikir mungkin dia lebih bisa dengan kak Dila di banding gua. So, gua menganggapnya biasa aja karena itu bukan gua banget mau cari masalah cuman gara-gara masa lalu yang buram. Tetapi gua janji gua nggak akan merusak persahabatan apa pun masalahnya. Dan akhirnya Nadya menjadi benci ketika mengetahui semua kebusukan dia, jadi kami berdua berencana untuk bisa mengambil hikmahnya semua dari kejadian ini.

Posted on August 17, 2013, in Cerpen. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: